‘Saya tidak pernah gugup. Jika Anda gugup, Anda membatasi kualitas Anda”

'Saya tidak pernah gugup.  Jika Anda gugup, Anda membatasi kualitas Anda"

Dalam naungan belang-belang, jauh dari silau matahari Spanyol, Virgil van Dijk memikirkan kata-kata seperti ketegangan dan kegugupan dengan senyuman kecil. Ini harus menjadi waktu yang paling sulit karena hari-hari perlahan berlalu antara akhir musim reguler dan final Liga Champions Liverpool melawan Tottenham di Madrid Sabtu malam mendatang.

Van Dijk dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Musim PFA oleh rekan satu tim profesionalnya setelah penampilannya yang angkuh di jantung pertahanan Liverpool membantu memastikan klubnya hanya kalah satu pertandingan dalam kampanye liga yang menghasilkan 97 poin dari Manchester City, dan penantiannya untuk memenangkan gelar liga mencapai tahun ke-30. Liverpool merencanakan pertandingan persahabatan saat persiapan untuk Liga Champions berlanjut. Baca selengkapnya

Kemenangan atas Spurs dan menjadi juara Eropa untuk keenam kalinya akan menutup musim yang luar biasa bagi Van Dijk dan Liverpool dengan cahaya yang memabukkan. Kekalahan, dan kekecewaan yang lebih besar lagi setelah kalah di final tahun lalu, akan menjadi hal yang luar biasa. Apakah kontras antara kedua hasil itu begitu mendalam sehingga bahkan seorang pria dengan komposisi seperti Van Dijk harus bergolak di dalam?

“Tidak,” tegas pemain berusia 27 tahun itu. “Aku tidak gugup lagi.”

“Tidak ada lagi” ini penting karena sangat mengesankan mendengar Van Dijk merenungkan keraguan yang pernah menggerogoti dirinya.Foto: Clive Brunskill / Getty Images

Selain mencetak gol kemenangan di depan The Kop, Van Dijk langsung berimbas pada tekanan Bet 365 yang bisa saja memakannya setelah ia tiba di Anfield sebagai bek termahal di dunia. £75m yang dibayarkan ke Southampton sekarang tampak seperti manajemen yang bijaksana. Van Dijk telah mengubah pertahanan Liverpool yang sebelumnya goyah sehingga ia kebobolan paling sedikit, 22 gol, di liga musim lalu.

“Ini lebih banyak emosi daripada kegugupan akhir-akhir ini,” lanjutnya. “Bahkan sebelum final Liga Champions tahun lalu [contra o Real Madrid] Aku tidak sedikit gugup. Saya sangat santai Namun, di lapangan Cruyff, lapangan kecil yang terbuat dari rumput sintetis, Van Dijk bukanlah mata rantai yang bersinar setelah pemain sepak bola Belanda mengikuti Johan Cruyff – yang memainkan dan melatih permainan dengan begitu indah.

Dia telah menemukan jalan yang berbeda untuk para pemain muda berbakat Ajax, yang kini melatih Belanda, yang hampir mencapai final Liga Champions. Van Dijk juga berbeda dengan Trent Alexander-Arnold, rekan setimnya di Liverpool bermain di final Liga Champions kedua pada usia 20 tahun. Ketika Van Dijk berusia 20 tahun, dia berjuang untuk masuk ke tim utama di Groningen, karena tidak pernah berhasil memenangkan Bet Clic di akademi Willem II. Dia bahkan bekerja sebagai pencuci piring dua malam seminggu. Facebook Twitter Pinterest ‘Pergi ke Celtic sangat fantastis bagi saya,’ kata Van Dijk. ‘klub [maiores] mereka meragukan kemampuan saya karena menurut mereka standarnya tidak terlalu tinggi.’ Fotografi: Carl Recine / Reuters

Apakah tekad Anda ditempa selama masa sulit itu? “Ya. Saya pikir itu adalah contoh yang baik untuk tidak pernah menyerah. Teruslah berkarya untuk mimpimu. Setiap tahap karir saya adalah kerja keras. Saya telah memberikan semua yang saya miliki, tetapi saya masih memiliki lebih banyak hal untuk datang di setiap aspek permainan saya. Mungkin mereka benar saat itu. Mungkin seharusnya mereka tidak mau mengambil risiko pada saya. Sebagai pemain muda di akademi klub papan tengah, langkah selanjutnya adalah salah satu dari empat tim teratas, semoga kami bisa finis sekarang dan memiliki memori yang lebih besar lagi.

“Ini adalah pertama kalinya saya sendirian dan saya harus belajar untuk tidak mendapatkan apa yang saya inginkan. Saya pergi berlatih dengan sepeda. Hal yang sama terjadi pada musim berikutnya. Untungnya, saya terus bekerja keras, terus berkembang dan saya masih berhubungan dengan Dick yang sekarang menjadi manajer FC Emmen. Dia pelatih yang fantastis dan dia mendapatkan yang terbaik dari saya. Dia mendorong saya karena dia tahu saya mungkin sedikit malas. Dia tahu pola pikir saya adalah melakukan cukup untuk mengatasi tantangan. Dia terus mendorong saya dan membuat saya marah di kali. Itu sulit, tetapi berhasil. Sebelum akhir musim, saya melakukan debut di starting lineup. Saya sangat berterima kasih kepada Dick. ”

Pada tahun 2011, Van Dijk menghabiskan dua minggu di rumah sakit setelah usus buntunya pecah dan ia mengalami peritonitis parah, dan hidupnya dalam bahaya sebentar. “Aku tidak ingin membicarakannya,” katanya pelan. Tetap saja, Van Dijk sopan, dan setelah jeda, dia berbicara. “Itu tidak sederhana. Itu adalah periode ketika saya merawat diri saya sendiri untuk pertama kalinya dalam hidup saya. Saya tidak tahu cara memasak. Saya tinggal dengan pemain lain dan jika Anda masih sangat muda, Anda pikir itu mudah. Kami baru saja berlatih. Mari kita tidak mencoba memasak. Kami akan pergi ke suatu tempat untuk makan. Setelah makan begitu banyak sampah, usus buntu terpengaruh. Saya terus makan hal-hal buruk. Usus buntu pecah dan itu adalah waktu yang sangat sulit. Sejak kami tiba di stadion, Anda memiliki perasaan bahwa itu bisa menjadi sesuatu yang istimewa. Ketika Divock Origi mencetak gol pembuka itu, Anda bisa merasakan kepercayaan. Semuanya sempurna malam itu. Bukannya kami beruntung. Kami benar-benar pantas mendapatkannya, karena siapa pun akan mengatakan di sepak bola brazil bahwa tim yang kalah 3-0 dari Barcelona tidak cukup. Messi akan mencetak gol – dan jika mereka mencetak gol, itu hampir mustahil. Tapi kami melakukannya. ”Liverpool asuhan Jürgen Klopp terlihat sangat siap untuk menghindari kutukan runner-up | Sachin Nakrani Baca Selengkapnya

Van Dijk tersenyum saat dia menghidupkan kembali kenangan terindah dalam karirnya. “Itu gila. Anda benar-benar tidak bisa menggambarkannya. Foto: Andrew Powell / Liverpool FC via Getty Images

Liverpool telah mengalahkan Spurs 2-1 di kedua pertandingan liga musim ini, tetapi pertemuan terakhir di Anfield penuh dengan ketegangan. Saat kedudukan 1-1, lima menit menjelang pertandingan usai, Van Dijk harus menghadapi ancaman ganda Son Heung-min dan Moussa Sissoko yang mencetak gol. Sissoko menguasai bola, tetapi Son yang dinamis berteriak ke kanan ke ruang angkasa. Dengan penilaian yang apik, Van Dijk fokus menutup Son sambil membiarkan Sissoko maju. Dengan opsi untuk mengoper ke Son diblok oleh Van Dijk, Sissoko beralih ke kaki kirinya yang lebih lemah. Mengetahui bahwa dia telah menyangkal kehadiran putranya yang paling mematikan, Van Dijk bergegas menuju gelandang Spurs. Sissoko berlari dan menembak liar di atas mistar.Liverpool mengambil napas lagi dan beberapa menit kemudian Anfield menjadi liar ketika gol melawan Toby Alderweireld memenangkan pertandingan.

“Itu berhasil,” kata Van Dijk tentang keputusan yang membuatnya menghindari gol bahkan tanpa melakukan tekel. “Tapi itu tidak akan terlihat begitu pintar jika Sissoko mencetak gol. Tetapi sebagai bek, Anda menjadi lebih baik dengan pengalaman. Momen-momen tersebut membuat Van Dijk dinobatkan sebagai pemain terbaik musim ini. “Saya sangat bangga memenangkan trofi PFA karena biasanya seorang striker atau gelandang memenangkannya. Dalam beberapa tahun terakhir, saya akan melihat ke belakang dan menjadi lebih bangga. ”

Adapun suaranya sendiri, Van Dijk terbagi. “Saya sedang memikirkan Raheem Sterling dan Bernardo Silva. Bernardo sangat baik dan pria yang baik. Saya berbicara dengannya beberapa kali. Dia akan sangat penting bagi City untuk tahun-tahun mendatang. Tapi Raheem telah mengambil langkah besar dan itulah mengapa saya memilih dia. Saya bisa memilih empat atau lima pemain City lainnya karena mereka luar biasa. Tapi mereka juga bisa memilih empat atau lima pemain kami. Mungkin Trent, Sadio [Mané], Gini [Wijnaldum]… ”Kami tidak berpikir tentang kalah atau bagaimana kami akan mengatasi hambatan kehilangan Liga Premier ini dengan satu poin

Dia telah bersama istrinya, Rike, “sejak zaman Groningen [quando ele tinha 20 anos]. Pertumbuhan yang kami lalui sejak saat itu luar biasa dan kami sekarang memiliki dua anak perempuan. Anda tidak dapat menyangkal bahwa mengasuh anak mengubah Anda. Selalu ada masa-masa sulit, tetapi ketika Anda pulang ke rumah untuk istri dan anak-anak Anda, semuanya hilang. Misalnya, ketika kami kalah dari Barcelona, ​​​​Anda merasa tidak enak – tetapi Anda pulang dan berpikir seberapa jauh saya telah datang. Apakah akan sangat sulit bagi Liverpool jika musim luar biasa mereka membuat mereka tanpa trofi? “Akan menyakitkan jika Anda kalah – tetapi ini bukan akhir dari dunia. Satu-satunya hal yang bisa kami lakukan adalah memberikan segalanya dan tidak menyesal menjadi tim terbaik. Kami tidak berpikir tentang kalah atau bagaimana kami akan mengatasi hambatan kehilangan Liga Premier dengan satu poin dan kemudian kehilangan Liga Champions. Itu tidak layak untuk dipikirkan. Saya berpikir untuk bermain sebaik mungkin dengan semua bakat dan pengalaman kami.

“Saya membaca bahwa jika kami memenangkan Liga Champions, dua kami berikutnya [de três] pertandingan akan menjadi Community Shield dan Piala Super Eropa. Kami bisa memenangkan tiga piala dalam tiga pertandingan. Itu adalah sesuatu yang kami perjuangkan. Kami sudah dekat di Liga Premier – tetapi sekarang kami memiliki peluang untuk memenangkan Liga Champions, yang besar. Mari kita berikan semua yang kita punya. ”

Author: Floyd Adams