Tammy Abraham menggandakan saat Chelsea mengalahkan Norwich dalam thriller lima gol

Tammy Abraham menggandakan saat Chelsea mengalahkan Norwich dalam thriller lima gol

Frank Lampard tetap berada di area teknisnya sampai akhir yang pahit, memancarkan ketegangan saat ia mendorong para pemainnya dan bertepuk tangan untuk setiap tekel. Itulah pekerjaan yang dilakukan untuk manajer baru Chelsea. Dia gugup sampai suara manis peluit akhir Martin Atkinson memungkinkan dia untuk berbaris melintasi lapangan untuk sorak-sorai dari penggemar perjalanan yang gembira setelah melihat putra favorit mereka akhirnya mencapai sasaran.

Menang dalam pertandingan kompetitif untuk keempat kalinya, Lampard bisa merasakan beban terangkat dari pundaknya. Dia mengaku lega setelah Chelsea menunda menjinakkan lawan mereka yang dipromosikan dan dia juga mendapat kepuasan luar biasa dari penampilan luar biasa lainnya dari Mason Mount dan penampilan klinis. tampilan dalam serangan Tammy Abraham, yang mencetak gol pertamanya untuk klub, keduanya tembakan yang bertujuan baik.

Meski begitu, ini baru langkah awal perjalanan panjang tim besutan Lampard. Mereka tetap menjadi tim dalam transisi, grup yang mencari kedewasaan, dan tim yang lebih baik dari Norwich akan menyadari kelemahan pertahanan yang mengancam akan meruntuhkan Chelsea lagi. Wesley dan El Ghazi menenggelamkan Everton untuk membuat Aston Villa bangkit Read more

Masih belum ada clean sheet musim ini dan kekacauan di babak pertama menyimpulkan awal yang tidak menentu di era Lampard.Sementara ada ledakan permainan menyerang yang menggetarkan, Chelsea terkadang menderita karena kurangnya kekejaman di depan gawang dan absennya pemain. dari gol N’ Kanté membuat lini tengah yang mondar-mandir rentan terhadap kreativitas Norwich.

Kepala Lampard pasti sudah berenang begitu babak pertama usai. Setelah tiga menit, dia berada di area teknisnya, lengan terentang saat Abraham berlari ke arahnya setelah melepaskan tembakan indah yang melewati Tim Krul. Penyerang berusia 21 tahun itu baru-baru ini menjadi subjek pelecehan rasial di media sosial dan banyak yang meragukan apakah dia cukup dipoles untuk memimpin barisan Chelsea, tetapi ini adalah tampilan yang menunjukkan bahwa dia masih bisa menjadi jawabannya.

“Tammy mengalami periode kecil yang sulit untuk alasan yang kita semua tahu, dan striker terkadang hanya dinilai berdasarkan gol,” kata manajer Chelsea itu. “Tetapi jika Anda berbicara tentang karakter yang akan bermain di klub ini, Tammy ada di sana.”

Untuk waktu yang singkat, sepertinya Chelsea berada di jalur yang benar. Mereka bahkan telah menemukan cara untuk membuat momen nasib buruk menguntungkan mereka.Lampard terpaksa memindahkan Mount ke kiri ketika Pedro mengalami cedera hamstring saat pemanasan dan pemain muda itu memainkan peran penting dalam gol pembuka, membuka lapangan dengan operan ke Christian Pulisic, yang dikombinasikan dengan César Azpilicueta untuk mempersiapkan Abraham.

Meski begitu, tim tamu hanya unggul tiga menit. Dengan Mateo Kovacic dan Jorginho yang menawarkan perlawanan minimal di lini tengah, Emiliano Buendía memberikan umpan kepada Teemu Pukki dan penyerang tersebut memberikan umpan silang kepada Todd Cantwell untuk menyamakan kedudukan. Facebook Twitter Pinterest Mason Mount merayakan setelah mencetak gol. Fotografi: Catherine Ivill / Getty Images

Carrow Road meraung, merasakan Chelsea ada di sana untuk dimenangi, tetapi tim asuhan Daniel Farke kembali bangkit pada menit 17. Dibebaskan oleh Ross Barkley, Mount dibelokkan ke dalam dan mencetak gol untuk kedua kalinya dalam seminggu.

Norwich kembali, bersemangat untuk mengamankan 11 pertandingan tak terkalahkan di kandang. Didorong oleh kemewahan Chelsea di depan gawang, Buendía menyelipkan umpan di belakang Kurt Zouma, yang tidak bereaksi tepat waktu ketika Pukki melepaskan tembakan mendatar di bawah asuhan Kepa Arrizabalaga untuk gol kelimanya dalam tiga pertandingan.

Babak kedua lebih tenang, lebih terkontrol, tetapi kedua belah pihak terus mengejar gol kemenangan. Ketika Norwich terlihat lebih unggul, Chelsea membalas, Kovacic memberikan umpan kepada Abraham dan tembakan 20 meter penyerang itu menghindari Krul yang tak terlihat.

Namun, Chelsea kesulitan mengakhiri pertandingan. Mereka lolos ketika sundulan terlambat Ben Godfrey membentur mistar dan Lampard akhirnya bisa merayakannya.

Author: Floyd Adams